By | 5 September 2019

Ada banyak misteri yang sedang terjadi di dunia ini. Hampir semuanya masih membingungkan dan belum terpecahkan sampai sekarang, Misteri ini bahkan sampai membuat para ahli berkutat untuk menemukan jawabannya.

1. Kasus Aneh Tuan dan Nyonya Thomas B Cumpston

Pada awal Desember 1873, peristiwa yang sangat aneh terjadi di Bristol, Inggris.

Pada 8 Desember, Tuan dan Nyonya Thomas B Cumpston pergi ke Bristol untuk liburan singkat.

Mereka mencoba menginap di hotel kuno, berpikir bahwa mereka akan memiliki liburan yang tenang, tetapi apa yang terjadi adalah kejadian aneh yang membuat mereka takut dan bingung sehingga mereka ditangkap karena perilaku mengganggu.

Awal malam itu Cumpstons mendengar suara-suara aneh yang berasal dari sekitar kamar mereka. Mereka segera melaporkan gangguan kepada pemilik, yang ketika mendengar suara-suara itu, tidak terlalu memikirkannya.

Akhirnya, Cumpstons memilih mengabaikannya dan tidur, tetapi mereka bangun sekitar jam 3 pagi ketika mereka sekali lagi mendengar suara-suara aneh.

Ketika mereka melompat dari tempat tidur, Cumpstons menemukan bahwa tidak hanya suara-suara yang mengganggu itu kembali tetapi juga tampak seolah lantai mengikis di bawah mereka.

Nyonya Cumpston segera berteriak minta tolong, tetapi suara mereka terdengar aneh seolah teriakan mereka digemakan oleh entitas tanpa tubuh.

Ketika lantai terbuka, Tuan Cumpston mendapati dirinya ditarik ke arah jurang, tapi berhasil melarikan diri ketika istrinya menariknya ke tempat aman.

Pasangan yang ketakutan itu keluar melalui jendela dan lari ke dalam malam sambil berpikir bahwa para penjahat telah masuk ke kamar mereka berniat untuk menculik mereka.

Mereka menuju ke stasiun kereta api, di mana mereka menyebabkan kehebohan sehingga mereka ditangkap karena perilaku tidak tertib.

Ketika mereka muncul di pengadilan, pemilik hotel bersaksi bahwa ketika dia mendengar suara-suara yang tidak biasa, dia tidak menganggapnya sebagai semacam ancaman.

Selama penyelidikan, polisi memeriksa kamar pasangan itu tetapi tidak menemukan sesuatu yang tidak beres.

Pengadilan akhirnya memutuskan bahwa Cumpstons menderita akibat halusinasi dan mereka diizinkan untuk pergi.

Tidak ada penjelasan yang pernah diberikan tentang apa yang sebenarnya terjadi pada Cumpstons.

Satu teori melibatkan kemungkinan pembukaan portal ke alam semesta paralel.

Misteri tetap tidak terpecahkan.

2. Benteng Gunung dan Orang Bermata Bulan

Terletak di Chatsworth, Georgia, Fort Mountain adalah bagian dari Pegunungan Cohutta di Appalachian.

Misteri Fort Mountain adalah dinding batu kuno yang terletak di gunung.

Ini adalah struktur yang mengesankan, dengan panjang 885 kaki dengan 29 lubang, cincin batu, tugu, dan reruntuhan gerbang yang tersebar di sepanjang jalurnya.

Di beberapa area, dinding setinggi tujuh kaki dan tebal 12 kaki, tetapi tinggi rata-rata adalah dua hingga tiga kaki.

Lalu pertanyaannya, siapa yang membangun tembok misterius ini?

Awalnya banyak yang beranggapan bahwa tembok dibangun sebagai benteng oleh Hernando De Soto sekitar 1540 sebagai pertahanan terhadap Indian Creek, tetapi teori ini ditinggalkan ketika ditunjukkan bahwa De Soto hanya berada di daerah tersebut selama kurang lebih dua minggu.

Teori yang paling menarik sebenarnya berasal dari Indian Cherokee.

Cherokee menyatakan bahwa tembok itu dibangun oleh suku orang bermata bulan.

Orang-orang ini disebut “bermata bulan” karena mereka memiliki mata abu-abu pucat.

Mereka juga digambarkan sebagai sosok yang lebih kecil daripada suku asli lainnya dan mereka berkulit pucat.

Legenda Cherokee menyatakan bahwa suku ini tinggal di daerah sebelum Cherokee tiba di akhir tahun 1700-an dan mengusir mereka keluar.

Cherokee melanjutkan dengan mengatakan bahwa tidak hanya orang bermata bulan membangun tembok; mereka juga membangun sebuah kuil di dalam benteng yang termasuk ular batu besar dengan mata batu ruby.

Jadi, siapakah orang-orang bermata bulan itu?

Sebuah teori populer menunjukkan bahwa mereka sebenarnya adalah keturunan Welsh.

Diperkirakan pangeran Welsh Madoc ab Owain Gwynedd meninggalkan tanah airnya setelah ayahnya meninggal dunia karena pergolakan di antara putra-putra yang masih hidup.

Madoc berlayar pada 1170, dan ia berpikir bahwa ia mendarat di sekitar Mobile Bay, Alabama.

Madoc akhirnya kembali ke rumah dan mengumpulkan sumber daya serta pengikut sebelum kembali ke wilayah Alabama dengan sepuluh kapal.

Itu adalah terakhir kalinya mereka didengar di Wales.

Beberapa sejarawan berpikir bahwa Madoc dan para kolonisnya membangun benteng di Fort Mountain, bersama dengan benteng serupa di dekat Desoto Falls, Alabama, yang dikatakan identik dengan tata letak Kastil Dolwyddelan, tempat kelahiran Madoc.

Sejarawan, ahli geologi, dan arkeolog masih bertanya-tanya tentang asal mula benteng di Fort Mountain.

Banyak yang merasa bahwa strukturnya memiliki semacam makna upacara, sementara yang lain berpikir bahwa dinding dan struktur lainnya dimaksudkan untuk pertahanan.

Akhirnya, jawaban terkubur di masa lalu, tetapi menarik untuk dicatat bahwa banyak kejadian aneh telah terjadi di Fort Mountain, termasuk suara ketukan drum misterius dan penampakan figur bayangan yang kelihatannya berpatroli di dinding kuno.

3. Danau Anjikuni Hilang

Pada November 1930, penjebak bulu Joe Labelle menuju sebuah desa Inuit yang terletak di tepi Danau Anjikuni di Kanada, berharap tempat yang hangat dan aman untuk keluar dari udara dingin.

Labelle cukup akrab dengan desa kecil itu, tetapi apa yang dia temukan di sana malam itu agak mengganggu.

Desa itu biasanya terlihat ramai, tetapi ketika Labelle berteriak, satu-satunya tanggapan yang dia dengar adalah gema dari suaranya sendiri yang menari di seberang danau.

Labelle segera merasakan ada sesuatu yang salah.

Tidak ada asap yang keluar dari cerobong asap, tidak ada suara yang terdengar di kejauhan, bahkan gonggongan anjing kereta luncur yang tinggal di desa.

Labelle memeriksa semua gubuk di desa, berharap menemukan bahwa penduduk desa telah mengemasi barang-barang mereka dan pergi.

Sebaliknya, ia menemukan bahwa makanan, senjata, dan barang-barang pribadi semuanya telah ditinggalkan.

Dalam beberapa kasus, Labelle bahkan menemukan makanan disiapkan tetapi tidak dimakan dan juga tugas-tugas setengah jadi yang tampak seolah-olah mereka telah tiba-tiba hilang.

Tidak ada tanda-tanda perjuangan di mana pun.

Meskipun dia kedinginan dan lelah, Labelle keluar dari desa dan menuju kantor telegraf yang terletak beberapa mil jauhnya.

Dia kemudian mengakui bahwa desa kosong itu membuatnya takut dan dia khawatir bahwa dia juga akan menghilang seperti penduduk desa.

Labelle mengirim pesan darurat ke Polisi Mounted Kerajaan Kanada, yang segera menuju ke desa.

Sepanjang jalan, mereka berhenti untuk mengobrol dengan seorang penjebak lokal yang memberi tahu mereka bahwa dia baru saja melihat benda berkilau yang tidak biasa di langit yang tampaknya menuju ke desa Anjikuni.

Begitu mereka tiba di desa, Mounties tidak hanya mengkonfirmasi ucapan Labelle, mereka bahkan membuat penemuan yang lebih aneh.

Setiap makam di tanah pemakaman desa telah dibuka dan dikosongkan, dengan batu penanda ditumpuk dalam dua tumpukan yang teratur.

Hal-hal terus menjadi lebih mengganggu.

Mounties menemukan mayat-mayat anjing kereta luncur desa mati kelaparan.

Setelah penyelidikan, Mount tiba pada kesimpulan bahwa penduduk desa telah menghilang sekitar delapan minggu sebelum kedatangan Labelle berdasarkan buah beri yang ditemukan di panci masak.

Selain perkiraan waktu penghilangan, Mounties tidak dapat menentukan apa pun, termasuk ke mana para penduduk pergi.

Jadi apa yang terjadi pada penduduk desa yang hilang?

Beberapa teori telah bermunculan, termasuk penculikan alien, hantu marah, kutukan, dan bahkan vampir.

4. Hilangnya Charles Ashmore

Pada 8 November 1878, kejadian aneh terjadi di pertanian Ashmore dekat Quincy, Illinois.

Charles Ashmore, 16 tahun, mengambil ember dan pergi ke luar untuk mengambil air dari mata air terdekat.

Mata air itu tidak jauh dari sana, jadi ketika dia tidak segera kembali, ayahnya, Christian dan saudara perempuannya, Martha, keluar untuk mencari Charles, takut dia mungkin tergelincir dan jatuh di salju.

Begitu berada di luar, Christian dan Martha melihat jejak kaki Charles di salju yang baru saja jatuh, yang mengarah dari rumah dan melintasi halaman belakang.

Jejak kakinya hanya menempuh sekitar 75 meter, dan kemudian jejak itu tiba-tiba berakhir.

Seolah-olah Charles telah diambil di tengah langkah.

Christian dan Martha melanjutkan pencarian ke mata air, berhati-hati untuk tidak mengganggu jalur ketika mereka melakukannya.

Ketika mereka sampai di mata air, mereka melihat bahwa air terjebak di es, menandakan bahwa Charles tidak pernah sampai di sana.

Empat hari kemudian, Ashmore pergi ke mata air, di mana dia mengatakan bahwa dia mendengar suara putranya memanggilnya ketika dia melintasi daerah di mana jejak kakinya telah berakhir.

Ini terus terjadi selama beberapa bulan setelah menghilang.

Suara Charles tampak semakin redup seiring berlalunya waktu, dan meskipun seluruh keluarga mendengar suara itu, mereka tidak bisa mengerti apa yang sedang dibicarakan.

Pada musim panas 1879, suara itu tidak lagi terdengar sama sekali.

Ada banyak kontroversi seputar kisah ini.

Beberapa percaya bahwa itu adalah cerita fiksi murni yang ditulis oleh Ambrose Bierce.

Yang lain percaya bahwa Bierce mendasarkan ceritanya pada kisah nyata.

Diketahui bahwa Bierce sangat tertarik dengan segala hal yang berbau.

Dia menyelidiki sebuah kasus 1854 seorang pria bernama Orion Williamson, yang dikatakan telah menghilang saat berjalan di rumahnya dan sementara setidaknya dua orang lain sedang menonton.

Dia tidak pernah ditemukan, meskipun sebuah kelompok pencarian besar didirikan.

Sama seperti Charles Ashmore, Williamson secara berkala mendengar panggilan keluar selama beberapa bulan setelah kepergiannya.